Pusat Berita yang Hoki Punya
Beritahoki.com
/ BERITA HOKI / Masa Buang Air Mesti di Hutan

Masa Buang Air Mesti di Hutan

Masa Buang Air Mesti di Hutan

Mantan Menteri Pertanian (Mentan) era Presiden Soesilo Bambang Yudhoyono periode 2004-2009, Anton Apriyantono (58) menyebut fasilitas pendakian gunung-gunung di Indonesia kurang dikelola dengan baik. Ia menyebut fasilitas di gunung-gunung Indonesia cenderung memalukan.

“Fasilitas pendakian gunung ini jadi masalah besar. Masa buang air mesti di hutan. Ini memalukan,” Anton selaku ketua tim ekspedisi dalam jumpa pers “7 Summits In 100 Days” di Jakarta, Senin (9/10/2017).

Ia menyebut pengelolaan gunung-gunung di Indonesia masih kurang dikelola dengan baik. Anton membandingkan hal tersebut saat ia mendaki Gunung Kinabalu.

“Untuk Gunung Kinabalu tak banyak yang mendaki. Di sana juga tak boleh daki sendirian dan harus ditemani oleh guide,” ujarnya.

Gunung Kinabalu terletak di Sabah, Malaysia. Gunung Kinabalu sendiri memiliki fasilitas penginapan, toilet, dan pos-pos pendakian yang selalu dijaga oleh petugas.

“Mau tak mau, kalau gunung dijadikan wisata harus dijadikan kelola dengan baik. Pengunjungnya akan tersaring sendiri. Kita (Gunung di Indonesia) terlalu banyak yang mendaki dan tak tersaring,” tambahnya.

Menurutnya, opsi pengelolaan gunung di Indonesia bisa diserahkan seluruh maupun sebagian ke pihak swasta.

“Kita ingin gunung-gunung kita dikenal. Rinjani sudah dikenal tetapi masih kurang dikenal. Gunung di Indonesia seharusnya bisa jadi gunung yang menarik. Minimal Binaiya dan Carstenz, Rinjani harus dikelola dengan baik,” tambahnya.

Anton menyebut akan memberikan saran-saran pengelolaan gunung-gunung di Indonesia berdasarkan pengalaman-pengalaman pendakiannya di dalam maupun luar negeri. Anton juga akan melakukan ekspedisi pendakian ke gunung-gunung tertinggi ke Indonesia.

Anton akan mendaki bersama Tri Hardiyanto (27) dan Mila Ayu Hariyanti (28) dalam ekspedisi yang bertajuk “7 Summits In 100 Days”.

Anton mengatakan dalam pendakian tersebut, tim akan mencoba mendokumentasikan potensi pariwisata gunung di Indonesia. Selain itu, tim ekspedisi juga akan melakukan misi pelestarian lingkungan selama pendakian gunung.

“Kami akan melakukan promosi lewat media. Kami ingin kerjasama dengan media bagaimana promosi gunung-gunung terutama turis mancanegara. Banyak sebetulnya kelebihan gunung-gunung di Indonesia,” jelasnya.

Ekspedisi ditargetkan akan menghabiskan waktu selama 100 hari. Anton menyebut pendakian yang timnya lakukan akan menjadi yang tercepat di Indonesia.

Comments are disabled
Rate this article