Pusat Berita yang Hoki Punya
Beritahoki.com
/ BERITA HOKI / Ekowisata Tangkahan Raup Pendapatan Rp 12 Miliar Per Tahun

Ekowisata Tangkahan Raup Pendapatan Rp 12 Miliar Per Tahun

Ekowisata Tangkahan Raup Pendapatan Rp 12 Miliar Per Tahun

Direktur Jenderal Konservasi Sumber Daya Alam dan Ekosistem (Dirjen KSDAE) Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan, Wiratno mengatakan ekosiwisata Tangkahan, Sumatera Utara adalah contoh nyata pengembangan ekowisata berbasis masyarakat yang berhasil.

Pengembangan wisata alam berbasis masyakat terbukti bisa meningkatkan kesejahteraan.

“Tangkahan itu contohnya uang yang beredar Rp 12 miliar di desa per tahun dari ekowisata yang berbasis masyarakat. Itu contoh nyata, bahwa sebetulnya kawasan konservasi mampu memberikan dan menciptakan ekonomi baru di tingkat desa dan dikelola orang desa,” kata Wiratno saat ditemui di sela-sela acara Rapat Koordinasi Teknis (Rakornis) Bidang KSDAE di Jakarta, Rabu (27/9/2017).

Ia menganggap pengembangan ekowisata di Tangkahan adalah contoh yang sesuai dengan nawacita Presiden Joko Widodo yaitu membangun dari pinggiran, menciptakan kemandirian ekonomi dan partisipasi masyarakat.

Tangkahan di Kabupaten Langkat, Sumatera Utara dikenal sebagai tempatnya gajah-gajah liar dan sungai yang masih terjaga kebersihannya.

Dalam kesempatan Rakornis Bidang KSDAE, ia juga menekankan cara baru kelola kawasan konservasi bekerja sama dengan Kementerian Desa, Pembangunan Daerah Tertinggal dan Transmigrasi, Kementerian Dalam Negeri, dan Kementerian Komunikasi dan Informatika.”Dalam rapat koordinasi teknis ini saya mendorong unit pengelola teknis untuk membangun cara kerja baru. Cara kerja baru itu harus bekerja dengan masyarakat dan desa-desa di sekitar kawasan konservasi. Karena 27,2 juta hektar itu ada 2.000 desa penyangga maka pengelola kawasan konservasi taman nasional, kawasan sumber daya alam harus bekerja dan memposisikan masyarakat sebagai subyek pelaku utama dalam sebagai intervasi pengelolaan konservasi seperti patroli bersama, hasil hutan bukan kayu, jasa lingkungan, wisata alam,” kata Wiratno.

Tangkahan terletak di antara dua desa yaitu Namo Sialang dan Sei Serdang. Bagi orang Medan mendengar kata Tangkahan pasti akan terngiang dengan “ gajah”. Tangkahan dikenal sebagai tempatnya gajah-gajah liar dan sungai yang berada di sini sangat jernih dan masih terjaga kebersihannya.

Tangkahan di Kabupaten Langkat, Sumatera Utara dikenal sebagai tempatnya gajah-gajah liar dan sungai yang masih terjaga kebersihannya.
 

Ekowisata Tangkahan hadir di kawasan Taman Nasional Gunung Leuser yang terletak di Kabupaten Langkat, Sumatera Utara.

Rakornis Bidang KSDAE diikuti oleh Kepala Unit Pelaksana Teknis (UPT) Lingkup KSDAE dan mitra kerja KSDAE. Adapun UPT lingkup KSDAE seperti taman nasional dan badan konservasi sumber daya alam.

Comments are disabled
Rate this article