Pusat Berita yang Hoki Punya
Beritahoki.com
/ BERITA HOKI / Cerita Kapolri yang Takut-takut Bicara di Tahun Politik

Cerita Kapolri yang Takut-takut Bicara di Tahun Politik

Cerita Kapolri yang Takut-takut Bicara di Tahun Politik

JAKARTA,

Kapolri Jenderal Pol Tito Karnavian mengakui kini dirinya harus berhati-hati dalam berbicara.

Sebab, kalimatnya tak jarang dipelintir dan dipersepsikan lain di media konvensional maupun media sosial.

Ia menduga hal ini berkaitan dengan tahun politik di mana Pilkada serentak digelar dan persiapan Pemilu 2019 dilakukan.

Tito memberi contoh soal videonya yang viral beberapa waktu lalu. Di video itu,

pernyataan Tito seolah mengesampingkan ormas islam selain Nahdlatul Ulama dan Muhammadiyah.

Ia mengatakan, pidato itu ia sampaikan selama 20an menit. Namun, yang viral hanya berdurasi dua menit.

“Yang dimaksud gerakan lain bisa merontokkan NKRI yaitu adanya gerakan yang bukan asli Indonesia.

Ada gerakan dari jaringan Al Qaeda,

ISIS dengan gerakan takfiri, ini jelas masuk ke Indonesia,”

kata Tito saat menghadiri acara Tarbiyah PERTI di Jakarta,

Sabtu (3/3/2018).

Tito mengatakan, negara ini berpotensi terpecah jika kelas menengah masih menjadi minoritas.

Selain itu, ada juga masuknya paham ideologi dari luar yang bertentangan dengan Pancasila.

Pidato tersebut, kata Tito, merupakan imbauan pada NU dan Muhammadiyah yang berpotensi jadi sasaran pengaruh ideologi takfiri.

Ia mencontohkan kasus penyerangan gereja Santa Lidwina di Sleman,

Yogyakarta. Ternyata pelakunya berasal dari keluarga NU,

namun dia terpapar aliran radikal.

Hal ini jelas bertentangan dengan ideologi NU yang menentang kekerasan dan terorisme. Oleh karena itu,

Tito meminta NU sebagai tuan rumah yang mengundang dirinya agar introspeksi dengan adanya fakta tersebut.

“Setelah dipelajari, yang bersangkutan sudah mengadopsi paham takfiri. Dari NU ke takfiri, kok bisa?” kata Tito.

Intinya, kata Tito, ia menyampaikan kekhawatiran itu dalam pidatonya. Namun, pernyataan itu dipelintir di media sosial.

Ia meminta maaf jika potongan video tersebut sempat membuat Tarbiyah PERTI salah paham dan merasa kesal dengan dirinya.

“Kita memahami bahwa tiap muslim adalah bersaudara dan wajib memaafkan yang meminta maaf.

Saya dari lubuk hati terdalam, kalau tidak nyaman, saya minta maaf.

Tapi tidak ada niat saya untuk menepikan yang lain,” kata Tito.

Kapolri mengaku sudah menemui pihak yang memviralkan videonya itu. setelah diajak bicara, pelaku mengaku ada maksud tertentu.

Ada motif politis di balik penyebaran video itu untuk mendeligitimasi Tito dan Polri.

“Ini sebenernya ngomong begini, jujur saja saya takut-takut. Tahun politik ini, ngomong apa aja bisa dipelintir,” kata dia.

Contoh lainnya, pada suatu kesempatan,

Tito menyampaikan pada awak media bahwa dirinya mengajak segenap pihak untuk bergandengan tangan dalam rangka menjaga NKRI dan mendorong pembangunan agar kelas menengah menjadi besar.

Sehingga Indonesia mampu berkompetisi dengan negara lain.

Namun, kemudian viral berita bahwa Kapolri meminta agar masyarakat tidak mengkafir-kafirkan orang.

“Ada yang memainkan lagi, melintirnya,” lanjut dia.

Sambil berkelakar, Tito juga khawatir penjelasannya soal pidato yang ditujukan ke NU diartikan sebagai kritik pada ormas tersebut.

“Tadi saya sampaikan sambutan itu beri kritik pada NU. Nanti ada yang nulis, Kapolri kritik NU.

Abis itu kader NU marah semua sama saya,” kata Tito, lalu tertawa.

Comments are disabled
Rate this article