Pusat Berita yang Hoki Punya
Beritahoki.com
/ BERITA HOKI / 5 Fakta Bahaya Mandi Setiap Hari Menurut Ilmu Pengetahuan

5 Fakta Bahaya Mandi Setiap Hari Menurut Ilmu Pengetahuan

5 Fakta Bahaya Mandi Setiap Hari Menurut Ilmu Pengetahuan

1. Tubuh Tidak Benar-benar Kotor

Jika seseorang beraktivitas di tempat yang penuh dengan ‘ancaman’ kotor, seperti di pabrik kimia, sektor konstruksi, atau rutin berolahraga di pusat kebugaran, maka kebiasaan mandi bisa dianggap wajar sebagai cara untuk membersihkan diri.

Namun, hal tersebut tidak berarti tubuh memerlukan ‘pembersihan’ yang bersifat menyeluruh.

Menurut Dr. Casey Carlos, asisten profesor pada Departemen Dermatologi di Sekolah Kesehatan Universitas California, kulit manusia sejatinya memiliki fungsi untuk membersihkan secara mandiri melalui tingkat kelembapannya.

“Jika kulit terkena kotoran, cukup dibersihkan di area terkait, tidak perlu sampai harus mandi,” saran Dr. Casey Carlos.

2. Mengurangi Jumlah Bakteri Baik

Terdapat beberapa jenis bakteri di permukaan kulit yang bermanfaat dalam meningkatkan kekebalan tubuh. Bakteri ini akan melemah jika kulit terus dibasuh dengan air, apalagi jika turut ‘dicuci’ menggunakan sabun.

Ketika bakteri lemah, maka daya tahan tubuh akan berkurang dan memicu bakteri jahat berkembang lebih pesat di kulit, yang berisiko sebabkan penyakit.

3. Tidak Baik Terlalu Sering Mencuci Rambut

Mencuci rambut, atau biasa dikenal dengan istilah keramas, ternyata memiliki dampak buruk jika dilakukan rutin setiap harinya.

Menurut Andrea L. Hayden, Direktur Asosiasi Trikologi Internasional, keramas setiap hari justru menghilangkan kandungan minyak yang melumasi batang rambut. Jika dibiarkan, hal tersebut akan membuat rambut kehilangan kekuatannya.

“Sebaiknya keramas dilakukan setidaknya setiap tiga atau empat hari sekali guna menjaga kelembapan rambut,” saran Andrea.

4. Mengurangi Tingkat Kelembapan Kulit

Rata-rata masyarakat di Amerika Utara menghabiskan waktu antara 5 hingga 10 menit untuk mandi, dan hal itu biasa dilakukan di bawah pancuran air yang konstan.

Menurut studi ilmiah yang dilakukan oleh sekelompok peneliti pada Departemen Dermatologi di Sekolah Kedokteran Harvard, kulit akan mengalami dehidrasi jika terpapar air dalam jumlah yang berlebih.

Hal ini berkebalikan dengan anggapan khalayak, yang menyebut bahwa air dapat merehidrasi kulit yang kering.

“Anda perlu tahu bahwa terlalu sering terpapar air, kulit akan menjadi kering, tidak lagi lembap, sehingga berisiko memicu perkembang kuman penyakit lebih besar ,” jelas Anthony Wilderman, kepala penelitian terkait.

5. Pemborosan Air Bersih

Menurut Lembaga Perlindungan Lingkungan Amerika Serikat, rata-rata keluarga berisi empat orang, menghabiskan 400 galon air bersih setiap hari. Ironisnya, penggunaan sebanyak itu lebih banyak digunakan untuk kegiatan mandi.

Hal di atas berkaitan pula dengan hasil penelitian oleh Universitas Stanford, di mana menyebut bahwa ada kecenderungan psikologi di sebagian besar orang untuk menggunakan lebih banyak air saat mandi.

Pada umumnya, alasan di balik hal tersebut adalah untuk memastikan tubuh benar-benar bersih, sehingga air pun terus dibasuhkan ke tubuh, demikian yang dikutip dari inti utama penelitian terkait.

Comments are disabled
Rate this article